Sabtu, 19 November 2016

Bangga sih, tapi....

 Karena si Fau nulis tentang sekolah gue jadi pengen nulis juga. Ceritanya sih klise banget. Gue kecewa gitu tapi...ya mau gimana lagi

 Kejadiannya udah 1 tahun yang lalu. Fyi, gue gak pernah jadi anak kebanggaan guru, semacam invisible dari yang namanya guru-guru gitu (+gue juga bukan anak yang dikenal di kalangan adik kelas atau temen seangkatan, tapi serius deh gue bukan orang yang menutup diri dari lingkungan sekitar)

 Jadi, pas itu pelajaran PKN diminta buat nulis pekerjaan baik&buruk yang dilakuin selama 1 hari. Gue cuman nulis masing-masing 3, itu pun buru-buru pas sarapan. Waktu dikumpul ternyata tugasnya itu diperiksa langsung dan ada semacam sesi introgasi dan maju satu persatu ke meja guru.

 Singkat cerita, gue dipanggil maju. Dan dimulailah introgasi itu. Si bapak baca tugas gue dan gue diem tapi kaki ngetek*gerak-gerak*lagi gugup gitu.

 "Jadi, kamu nyuci sendiri?" tanya si bapak.

 "Iya pak."

 "Berapa kali seminggu?"

 "1 kali pak. Pas hari Minggu."

"Loh? Pakaianmu gak numpuk?"

"Numpuk pak."

 "Terus kenapa gak dicuci setiap hari?"

 "Males pak terus boros sabun." Alibi padahal gue males banget. Hari Minggu aja buat nyuci baju bisa sampe 3 jam padahal udah pake mesin cuci.

 "Ohh, terus di sini kenapa piring malah Ibumu yang cuci tapi kamu bantu Ibu buat ngerapiin meja makan habis dipake?"

 "Kan saya udah ngerapiin meja dan naruh piring ke tempat cuci. Nanti Ibu saya yang nyuci pagi-pagi." Gue paham, bapaknya ngejebak karena tugas gue rada bertolak belakang, soalnya kalau diem aja itu guru bakal nyinggung dan mempertanyakan tugas gue.

 "Okok, nah ini lagi kenapa kamu jarang shalat?"

 Gue gugup gak jawab terus bapaknya ketawa, tuh anju banget emang.

 "Orangtuamu kerja apa?"

 "Ibu saya punya toko bangunan kalau Ayah saya udah gak ada."

 "Udah gak ada? Cerai?"

 "Meninggal pak."

 "Itu namanya juga cerai, namanya cerai mati." Xianjiang emang. Gue udah malu banget belum lagi anak-anak ikut ketawa juga sialan.

 "Kamu tinggal di mana?" tanya itu guru lagi.

 "Di Jendral Sudirman pak km 4,5."

 "Ohh jauh ya, siapa yang antar?"

 "Ada yang antar jemput pak."

 "Ohh yasudah duduk aja di tempatmu, nanti kapan-kapan saya belanja di tokomu."

 Gue duduk terus guru itu muji gue pas udah selesai semua sesi introgasi karena 1-1 nya murid di kelas yang berani jawab pertanyaan itu guru cuman gue doang, ada sih yang berani jawab tapi paling cuman sekali terus diem-diem-diem dan diem.

 Pujian itu masih bertahan selama beberapa minggu di kelas ataupun di luar kelas. Dan sialnya, gue bangga sama hal itu. Pas udah dilupain sama si guru, gue...kecewa. Harapan gue jadi anak kebanggaan guru pupus gitu aja. Doi udah kayak gak kenal gitu lagi ama gue. Anju emang.

 Yea, gue kecewa.