Jumat, 18 November 2016

Renaya Athena

Okay, ini first post gue. Penulis blog ini ada dua dan beda kelamin. Ayo kenalan sama gue;)

 Kenalin gue Renaya, panggilnya Ren, Naya, Aya, Athena /sayang jg bisa/. Single /menunggu dia yang tak kunjung menoleh ke belakang/. Cewek. Rada absurd tapi cantik. Sering ngeliatin doi. Baper akut. Pede parah. Banyak yang naksir tapi, yang gue taksir, gak naksir sama gue.


 Gue pengen cerita dikit sejarah blog ini. Beberapa jam yang lalu sebelum gue post ini, Fau /penulis satunya/ ngajakin duet blog, gue sih setuju-setuju aja. Katanya blog ini buat curhat gitu. Karena gue yang bangkit seneng nulis diary lagi, ya gue terima deh itu tawaran.

 Kalau ditanya mau nulis apa aja di sini, mending lo stay tune aja lah. Ya walaupun gue juga tau 'lo' di sini itu gak ada /apa sih/ Well, gue pengen nulis ulang note yang ada di agenda gue, bukan diary loh ya.

***

Gue selalu ngehubungin hal-hal random sama orang yang gue suka, itu bikin gue jatuh sendiri ke kubangan perasaan gila yang satu ini. Gue suka sama cowok, sebut aja namanya Ginjal. Ketua osis yang bentar lagi masa jabatannya habis. Bentar-bentar, jangan terlalu naif kalau gue bakal suka terus sama dia, karena ini bukan drama korea yang ada Lee Jong Suk nya.

 Dalam perasaan ini gue suka dan bersalah dalam satu waktu. Dia yang bikin gue jatuh terus selama 3 tahun belakangan. Iya, 3 tahun. Pas gue punya cowok pun, karena 1 kelas sama Ginjal di sekolah, gue selalu mikirin dan curi-curi pandang ke dia. Gue terus-terusan mikir kalau ini semua karena dia yang menarik. Dan mungkin pas gue mulai dewasa, gue gak ngerasain hal ini lagi buat dia. Tapi, tetep aja pas mikirin hal ini gue kecewa.

 Gue suka lari di awal dan kembali di akhir. Ini bikin gue sendiri capek. Kenapa lo dibikin semenarik ini sih? Satu sisi gue pengen berjuang buat pertahanin perasaan gila nan bego ini, tapi sisi lainnya pengen ngejauh. Takut sakitnya lebih dalam, katanya.

 Selanjutnya tentang bersalah. Jangan lupa tentang dia yang selalu dalam ingatan si Ginjal. Bayangin deh 3 tahun! Gak capek dalam penantian yang jelas-jelas udah di tolak? Bahkan dia nganggep Ginjal itu semacam hama yang harus dijauhi.

 Ginjal, lo bisa gak berhenti? Balik badan dan lihat ribuan nafas yang ada di belakang lo. Tapi, sekali lagi mana bisa ya Jal. Yang di depan ya yang dikejar. Iya, ini balik lagi sama cerita lama, gue ngejar lo, lo ngajar dia, dia ngejar cowok lain.

 But yea, gue di sini bisa apa sih, Jal?